Copyright © wdp .. |
Design by Dzignine
Friday, June 15, 2012

-tazkirah Jumaat : kelentonology-


Kenapa perlu ada kelentonology dalam persahabatan !?

Istilah Kelentonology ini berasal daripada perkataan kelentong yang turut membawa maksud kelepet [baca: tipu]. Secara jujur, saya amat skeptikal dengan ikatan persahabatan yang disertai dengan unsur² tidak menyatakan kebenaran. Kerna pada saya, nilai persahabatan ini terlalu suci untuk di nodakan dengan sesuatu yang jelas di larang oleh syara’.

QS 2:9

>>iklan<<
Respon fahmi~
menggeleng kepala, menyapu hidung dan juga pipi - mendongak ke langit dan menarik nafas sedalam-dalamnya lalu berkata “bosan betul blog ni!”.

Penconteng warQah =_=
>>iklan<<

Telah termaktub jelas dalam al-Kitab, bahawa pendustaan yang dilakukan itu adalah tidak lebih hanya pendustaan kepada dirinya sendiri. Bukankah si pelaku lebih tahu bahawa apa yang dinyatakan adalah omongan kosong semata-mata!!
Di antara hikmah kepada larangan melakukan pendustaan ini adalah hilangnya kepercayaan masyarakat sekeliling. Sifat amanah yang amat di tuntut dalam agama ini sepatutnya di pegang kukuh, di peluk utuh agar tidak sesekali kita di pandang hina oleh Allah swt. Hari ini masyarakat [baca: yang mahu bergelar moden] mengistilahkan perkataan amanah itu dengan integriti, biar berubah pada aksara, biar berbeza pada bahasa namun integriti dan amanah itu tidak pernah punya beza dalam makna.
HEBAT itu alami; Kehebatan manusia itu tidak pernah dirujuk pada tanah lahirnya, tidak pernah dibilang pada lambakan hartanya, bahkan tidak pernah dibeza dari rahim mana asalnya. Kerna, kehebatan manusia itu terletak pada tahap sofistikasi taQwa kepada Penciptanya sendiri.

Kita tidak perlu membesarkan diri dengan sesuatu yang bukan milik kita, kerana kita bakal di labelkan sebagai zalim; tidak meletak sesuatu pada tempatnya. Kita tidak perlu membezakan di antara banyaknya manusia, kerana kita tahu bahawa datangnya kita dari sumber yang sama. Malah kita membawa tugas serupa.

Semasa kita masih di beri peluang  untuk berubah, maka berubahlah! Mungkin ada di antara sahabat kita mengetahui; bahawa selama ini kita berdusta kepadanya. Tetapi atas dasar persahabatan liLlahi ta’ala dia hanya mendiamkan diri daripada menegur terus secara terbuka. Pasti ada sesuatu hint jelas yang cuba disampaikannya, agar kita tidak terus-menerus melakukan dosa penipuan dan dusta. Semak balik cerita lampau kita~
..dalam pendustaan pasti ada pertindihan fakta, jika anda masih terus melakukannya, saya amat takut sahabat tidak dapat lagi menerima diri anda. Setelah lamanya diberi masa, :(

# penconteng warQah : budaya penipuan ini sepatutnya dibuang jauh².. dari tingkah perbuatan dan dari percakapan lisan. Bukan sekadar dusta dalam persahabatan, malah jangan wujud langsung dalam sejarah kehidupan. insyaALlah sama² muhasabah diri,

6 التعليقات:

Norlyana Nasrin says:
at: June 15, 2012 at 8:14 PM said...

iklan Fahmi memang epic..

ada juga kemungkinan sang rakan menipu sebab ada masalah peribadi ataupun untuk menjaga hati pihak yang lain..

apa-apa pun cuba slow talk dengan dia beritahu yang kita sayangkan persahabatan yang dah terjalin maka kalau boleh cuba faham sebab apa rakan tu menipu kita.

cuba cadangan sahaja..

perindu_خلافة says:
at: June 18, 2012 at 12:29 PM said...

fahmi memang.. :)

kalau ada masalah sekali pun, tak perlu jadikan penipuan satu tabiat =_=.. sekali dua mungkin oK lagi kot,

tapi kalau selalu kena kencing, x ke hancing nanti, err

Norlyana Nasrin says:
at: June 19, 2012 at 6:13 PM said...

untuk mengelakkan jadi hancing, yang tertipu boleh confront dengan sahabat tersebut..

memang agak susah tapi kte rasa ni je kot penyelesaian..

perindu_خلافة says:
at: June 20, 2012 at 12:00 AM said...

konfrontasi pernah dibuat oleh sahabat2 lain satu masa lalu,

akibatnya~ hubungan mereka terus jadi renggang =_=

Norlyana Nasrin says:
at: June 20, 2012 at 12:24 AM said...

ufufufufu nampaknya sahabat ni memang tegar..

Takpelah doakan dia berubah (^-^)

perindu_خلافة says:
at: June 21, 2012 at 8:12 AM said...

^_^