Copyright © wdp .. |
Design by Dzignine
Thursday, June 21, 2012

GPA ke CGPA yang penting!?


“Salam... Nak tnye, GPA ke CGPA yg penting??? Sbb result makin trok...
Naek turun GPA tp CGPA mantain so far... Nant ble konvo ke, mse keje ke,
grade tuk subject; dpt A ke B ke, C ke diorg tgk x??? N nant tgk GPA ke CGPA??”


Adapun pada penconteng warQah, keduanya membawa nilai yang sama penting. Andai GPA itu [baca: Grade Point Average] tidak di jaga elok pada setiap semester masakan CGPA itu akan dapat dikekalkan atau dinaikkan ke satu nilai yang lebih tinggi di masa hadapan. Dalam isu seperti ini, saya tertarik untuk mengheretkan analogi ibadah kita kepada Allah swt; dan ibadah asas itu saya pilih SOLAT.
Setiap hari kita solat, bahkan setiap waktu. Tetapi apakah di saat tibanya masa soal perkiraan pahala solat kelak, akan dikira berapa banyak kita solat!? ataupun betapa kita berusaha untuk memastikan setiap solat kita lebih berkualiti dari sebelum-sebelumnya.
Usaha untuk menjadikan sesuatu perkara itu lebih baik dari sebelumnya adalah melakukan tindakan ulangan, di ulang, di ulang dan di ulang lagi. Namun jangan terlupa dalam setiap ulangan itu ada Quality yang perlu di jaga malah perlu juga ditingkatkan dari semasa ke semasa. Orang kampung saya kata...

practice make perfect!

Quality solat yang dijaga dari semasa ke semasa; akan membawa kepada peningkatan dalam level keikhlasan ibadah kita, kekhusyu’kan dan juga rasa kehambaan dalam diri kita. Tetapi jika quality ini hanya terbit pada bibir, tanpa hadir dari Qalbu yang tersembunyi dan tindakan jasad yang zahir. Maka kalian sendiri lebih faham akan apa konsikuens nya~
Mengenai jumlah GPA dan CGPA dalam usaha kita mendapatkan sesuatu pekerjaan pula!? Saya memandang dari sudut berbeza, apalah nilainya kalau kita mendapat grade yang tinggi di universiti atau mana-mana organisasi seandainya ia di dapatkan dengan cara yang salah atau tidak langsung mempunyai sebarang kemahiran yang diperlukan untuk hidup sebagai khalifah. Pada saya biarlah rendah pada grade tetapi tinggi pada budi pekerti [baca: integriti].
Berkenaan isu mendapatkan grade dengan cara yang salah, saya teringat dengan pesan seorang pensyarah --> jika kamu menipu dalam usaha mendapatkan grade yang tinggi, kemudian dengan grade penipuan itu pula kamu di hire pekerjaan. Apakah ada keberkatan pada gaji yang kamu dapatkan setiap bulan. Apakah ada harapan baik dalam menyuap anak isteri dalam urusan makan pakainya sehari-harian. TIDAK ADA LANGSUNG!!

pastikan jalan kepada matlamat adalah jalan yang bersih, selain menambah soft skills yang di perlukan seorang insan

Ini di antara banyaknya pesan orang berpengalaman:

“...jangan terlalu risau tentang dilema mendapatkan sesuatu pekerjaan,
cukup sekadar kita buat kerja kita dan biarkan DIA buat kerja DIA ^_^,”

# Penulisan ini dibuat kerana terdapat sebilangan kecil mahasiswa yang begitu menginginkan grade markah yang tinggi. Sehingga kadang-kadang memaksa mereka untuk mengambil jalan pintas, yang sememangnya adalah salah. Biarlah grade yang kita dapat itu adalah gambaran tahap keupayaan sebenar diri kita sendiri.. dan dalam masa yang sama, berusahalah untuk kita meningkatkan kemahiran yang pelbagai ketika masih di alam kampus; kemahiran berdiskusi, berdebat, menguruskan program, memimpin dsbgnya. Ini kerana kemahiran2 seperti inilah yang akan di pandang umum di dunia sebenar ^_^

[update 8/9/2012 utk yang bertanya!] *CGPA = Cumulative Grade Point Average / GPA = Grade Point Average
 

2 التعليقات:

Norlyana Nasrin says:
at: June 21, 2012 at 2:13 PM said...

nice~ (^-^)

perindu_خلافة says:
at: June 21, 2012 at 4:25 PM said...

jazakALlahu khoiran katsiran.. peringatan bersama dari seniorita ^_^